Soal dugaan pelanggaran kode Etik ketua KPU Konsel , komando Desak DKPP pecat Yunan.

BERITA36 Dilihat

Menyoal dugaan pelanggaran Kode Etik Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Konawe Selatan, Provinsi Sulawesi Tenggara, Koprs Mahasiswa dan Pemuda Indonesia (Komando) Sultra angkat bicara

 

Dalam siaran persnya, Ketua Komando Sultra, Alki Sanagri mengatakan pelanggaran yang diduga dilakukan oleh Ketua KPU Konsel mesti di seriusi oleh Pihak Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP)

 

“Ini adalah pelanggaran berat, DKPP mesti tegas dalam memberikan putusan terkait pelanggaran etik ini” Kata Alki, senin 28/5/24

 

Alki mengungkapkan Ketu KPU Konsel diduga kuat menjanjikan suara di 10 desa di salah satu daerah pemilihan (Dapil) kepada salah satu Calon Anggota Legislatif (Caleg) DPRD Kab. Konawe Selatan pada pemilu 2024

 

“Pertemuan itu terjadi di salah satu hotel di kendari, dugaannya Ketua KPU menjanjikan suara kepada caleg Nasdem dengan berupa imbalan uang” Ungkapnya

 

Dirinya menegaskan bahwa inisial MY diduga telah melanggar UU No. 2 tahun 2017 tentang Kode Etik dan Pedoman Perilaku Penyelenggara Pemilihan Umum sehingga sudah sewajarnya diberikan sanksi pemecatan

Baca Juga :   Polsek Jatiasih Bekasi Kota Gelar Apel Malam dan Patroli Kewilayahan

 

“Pelanggarannya sangat berat, sudah sewajarnya Yn diberikan sanksi pemecatan oleh DKPP” tandasnya

 

Soal sidang DKPP yang telah di gelar pada 17 mei lalu yang kemudian tidak dihadiri oleh pihak pengadu kami duga itu ada kaitannya dengan lobi lobi terduga pelaku, namun kami rasa ini tidak mempengaruhi proses hukum yang telah di laporkan ke DKPP sehingga harus terus berjalan dan diberikan sanksi, Tambahnya

 

Pihaknya menegaskan bakal mengawal kasus dugaan pelanggaran etik ketua KPU Konsel di jakrta hingga pemecatan

 

“kami akan gelar aksi di DKPP jakarta, sampai pemecatan” Tutupnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *